Back to Kompasiana
Artikel

Hukum

Shamier Parez

Saya ingin meluangkan karya-karya di kompasiana, semoga bisa bermanfaat walaupun tulisan tidak terlalu bagus. Tapi selengkapnya

Walikota Parepare Ungkap Kelemahan Direktur PDAM

REP | 05 August 2013 | 21:59 Dibaca: 319   Komentar: 0   1

PAREPARE, SULSEL — Walikota Parepare, H Sjamsu Alam akhirnya membeber sejumlah kelemahan Fachruddin Andi Umar selama menjabat Direktur PDAM.

Ada tiga persoalan utama di perusahaan tersebut selama dipimpin Andi Ampa, sapaan akrab Fachruddin. Ketiganya adalah pelayanan yang tidak maksimal, tidak mensejahterakan karyawan dan tidak ada kontribusi perusahaan terhadap kas daerah.

Hal ini sangat bertentangan dengan Permendagri nomor 2 tahun 2007 pasal 5 ayat 5, dimana direksi terbukti tidak mampu meningkatkan kinerja PDAM dan pelayanan kebutuhan air minum kepada masyarakat setiap tahunnya. Direksi dinilai gagal dalam melaksanakan tugas yang diamanatkan.

”Yang sering muncul keluhan dari Direktur PDAM sendiri. Seperti biaya listrik yang tinggi sehingga tidak ada keuntungan. Juga kurangnya pompa yang berfungsi sehingga tidak bisa memberikan pelayanan maksimal kepada pelanggan. Seharusnya masalah ini ada solusinya dari seorang direksi dalam rangka meningkatkan kinerja,” kata Walikota dalam keterangan persnya usai buka puasa bersama di Hotel Satria Wisata, Sabtu (4/8).

Permasalahan yang terjadi di tubuh PDAM selama ini, diakui Sjamsu Alam sangat tidak rasional lagi karena tak pernah ada solusi penyelesaianya. Karena itu diapun akan segera mengevaluasi kepemimpinan Direktur PDAM yang sudah menjabat selama tiga periode.

Terpisah, Direktur IKRA Parepare, Uspa Hakim menyayangkan  sikap walikota yang hingga saat ini belum mengambil langkah tegas untuk memutuskan apakah Andi Ampa masih dibutuhkan untuk menahkodai PDAM  atau sudah seharusnya diganti. Apalagi dugaan penyimpangan keuangan yang nilainya ratusan juta saat ini tengah diproses penyidik Kejaksaan Negeri Parepare.

Uspa juga mempertanyakan klaim adanya keuntungan sekitar Rp 298 juta yang diperoleh PDAM, setelah kasusnya mencuat ke permukaan. Padahal sebelumnya dikatakan perusahaan selalu merugi. Lalu kemana uang tersebut?

”Walikota tidak perlu takut dalam mengambil sikap. Ada banyak kejanggalan yang terjadi selama kepemimpinan Direktur PDAM sekarang. Untuk apa dipertahankan jika perusahaan selalu merugi, karyawan ribut karena kesejahteraannya tidak diperhatikan. Yang lebih parah lagi, masalah pelayanan tak pernah kunjung selesai,” terang Uspa. (smr/bkm)

Tags: freez freez

 
Kompasiana adalah Media Warga. Setiap berita/opini di Kompasiana menjadi tanggung jawab Penulis.
Siapa yang menilai tulisan ini?
    -
Processing data ..
Tulis Tanggapan Anda
Guest User


HEADLINE ARTICLES

Menghadiri Japan Halal Expo 2014 di Makuhari …

Weedy Koshino | | 27 November 2014 | 16:39

Bu Susi, Bagaimana dengan Kualitas Ikan di …

Ilyani Sudardjat | | 27 November 2014 | 16:38

Saya Ibu Bekerja, Kurang Setuju Rencana …

Popy Indriana | | 27 November 2014 | 16:16

Peningkatan Ketahanan Air Minum di DKI …

Humas Pam Jaya | | 27 November 2014 | 10:30

“Share Your Dreams” dengan Paket …

Kompasiana | | 26 November 2014 | 11:24



HIGHLIGHT

Fenomena: PILWU Wujud Demokrasi Desa, Antara …

Sutrisno - | 7 jam lalu

SKK Migas Gagal Lakukan Transparansi Penuh …

Bayu Mustaqim Wicak... | 7 jam lalu

Peringatan! Jadi Guru Les Jangan …

Thuluw Muhlis Romdl... | 8 jam lalu

Ngoplak Bareng Pak Jonan, Pak Ahok, Pak …

Priadarsini (dessy) | 8 jam lalu

Esensi Talkshow, English Corner, Dari …

Rahmat J | 8 jam lalu

Subscribe and Follow Kompasiana: