Back to Kompasiana
Artikel

Hukum

Dedi Bhooo

saya prajurit rendahan

Suara Prajurit dan Pegawai Negeri Sipil yang Berpangkat Rendah

OPINI | 18 July 2013 | 23:07 Dibaca: 12892   Komentar: 38   4

Kami Mewakili Prajurit dan Pns tni au ingin menyuarakan isi hati Prajurit yang berpangkat RENDAH dan GAJIH pas-pasan .

Bapak President yang terhormat, kami merasa senang ,cukup dan Berbahagia dengan perbaikan gajih yang Bapak President berikan kepada kami Anggota Militer., kami sangat berterima kasih sekali kepada Bapak President.

Tapi yang sangat kami sayangkan di dalam perbaikan yang Bapak President berikan , ini ada yang bermain /diselewengkan oleh Pemimpin TNI AU sendiri yang sedang berkuasa dengan dalih membuat kesejahteraan masa depan yang di kemas dengan menggunakan ASURANSI dengan mengeluarkan SURAT KEPUTUSAN PERKASAU nomor Kep/353/V/2013 TGL 17 MEI 2013, TEGRAM Aspers Kasau NRT/127/2013 , T/128/2013, T/129/2013 , T/130/2013 tgl 25 JUNI 2013 adalah sbb : Para Penjabat Keuangan agar memotong gajih Personil TNI AU untuk membayar Premi sesuai dengan ketentuan yang telah ditetapkan.

sedangkan TNI sendiri sudah ada Asuransi ABRI ( ASABRI ) dan TWP ( Tunjangan Wajib Perumahan ) itu pun untuk mencairkan bagi yang sudah pensiun juga di persulit ,masih banyak potongan, ( dikasihkannya tidak sebagai mana mestinya )

Kami dikejutkan oleh potongan gajih yang kami terima , potongan untuk TAMTAMA dan BINTARA sebesar Rp 100.000,- dan Perwira Rp 200.000,- DI Tambah biaya POLIS ASURANSI sebesar Rp 100.000,- tanpa pemberitauan yang jelas . dan setiap Anggota diwajibkan harus ikut : ASURANSI JIWA BERSAMA BUMIPUTERA 1912 .

Uang sebesar itu bagi Pejabat ,saya kira tidak ada artinya , tapi BapakPresident bagi kami seorang Prajurit dan Pegawai Negri Sipil yang berpangkat RENDAHAN ( TAMTAMA ) sangatlah berarti sekali bagi keluarga .

Kami memang Buta Hukum , tetapi kami tetap setia NKRI dan loyal sama Pimpinan tapi kalo masalah Hak dan Kuawjiban kami ( GAJIH ) apakah boleh seorang PEMIMPIN SEWENANG – WENANG MEMOTONG GAJIH ANGGOTA .Dengan dalih KESEJAHTERAAN di hari tua dan di kemas dengan ASURANSI . Sepengetahuan kami ASURANSI bukan paksaan , tapi sungguh aneh di TNI AU justru di paksakan harus Ikut seluruh Anggota Militer maupun PNS nya .

Kami masih Inget Betul SEMBOYAN Bapak President BERANTAS KORUPSI tapi justru di Intansi militer sendiri ada Pratek2 Kurupsi yang terselubung dan terpimpin dibawah Seragam dan Pangkat yang di gunakan Hanya untuk menakuti anggotanya Bapak President yang terhormat.

Pada prinsipnya KAMI SELURUH PRAJURIT dan PNS TNI AU tidak setuju dengan adanya pemotongan GAJIH dalam bentuk Apapun.

Sudilah kiranya Bapak President membantu kami Prajurit dan PNS Tni Au yang berpangkat Rendahan yang dengan gajih Pas2an , unutuk meredam permasalahan ini. Agar supaya Kami Prajurit dan PNS TNI Au tidak resah.

Kami segenap Prajurit dan Pegawi Negri Sipil ucapkan banyak terima kasih Atas bantuan Bapak President.

Tags:

 
Kompasiana adalah Media Warga. Setiap berita/opini di Kompasiana menjadi tanggung jawab Penulis.
Siapa yang menilai tulisan ini?
    -
Processing data ..
Tulis Tanggapan Anda
Guest User


HEADLINE ARTICLES

Serangan Teror Penembakan di Gedung Parlemen …

Prayitno Ramelan | | 24 October 2014 | 06:00

Petualangan 13 Hari Menjelajahi Daratan …

Harris Maulana | | 24 October 2014 | 11:53

[ONLINE VOTING] Ayo, Dukung Kompasianer …

Kompasiana | | 16 October 2014 | 14:46

Proses Kreatif Desainer Kover Buku The Fault …

Benny Rhamdani | | 24 October 2014 | 14:11

Bagi Cerita dan Foto Perjalanan Indahnya …

Kompasiana | | 22 October 2014 | 17:59


TRENDING ARTICLES

Akankah Jokowi Korupsi? Ini Tanggapan Dari …

Rizqi Akbarsyah | 4 jam lalu

Jokowi Berani Ungkap Suap BCA ke Hadi …

Amarul Pradana | 5 jam lalu

Gerindra dapat Posisi Menteri Kabinet Jokowi …

Axtea 99 | 7 jam lalu

Nurul Dibully? …

Dean Ridone | 7 jam lalu

Jokowi Tunda Tentukan Kabinet: Pamer …

Ninoy N Karundeng | 10 jam lalu


HIGHLIGHT

Ada Esensi Pembelajaran Hidup dalam Lagu …

Yunety Tarigan | 8 jam lalu

Aplikasi Info KRL Anti-ketinggalan Kereta …

Nyayu Fatimah Zahro... | 8 jam lalu

Review “The Giver” : Kegagalan …

Irvan Sjafari | 8 jam lalu

Sudah Siapkah Indonesia Menghadapi AFTA …

Ira Cahya | 8 jam lalu

Brisbane akan jadi “Ibu Kota …

Tjiptadinata Effend... | 8 jam lalu

Subscribe and Follow Kompasiana: