Back to Kompasiana
Artikel

Hukum

Syahid Arsjad

penikmat kehidupan penuh warna, suka membaca, diskusi dan menulis. Tuhan bukan dalang, manusia bukan wayang. selengkapnya

Kasihan Vitalia Shesa…

OPINI | 15 May 2013 | 16:03 Dibaca: 875   Komentar: 12   1

Pada acara ILC di TV one kemarin (14/5/2013) dengan tema ” uang daging kemana saja” menjadi perhatian banyak orang. Kontroversi KPK dan PKS yang diwakili oleh Johan Budi dan Fahri Hamzah, Pandangan beberapa tokoh tentang penggunaaan pasal tindak pidana pencucian uang (TPPU). Tetapi yang paling menarik perhatian saya adalah kehadiran dua artis cantik Vitalia Shesa dan Ayu Ashari yang diduga menerima aliran dana dari Ahmad Fatonah. Kedua artis ini adalah bagian dari lebih 20 artis yang konon menerima aliran dana Fathonah. Wow.

Ayu Ashari yang diduga menerima uang 20 juta dan $1800 dan telah mengembalikan ke KPK terlihat santai di acara ini. Ayu Ashari menjelaskan ┬átentang alasan dirinya mendapatkan aliran dana tersebut. Katanya itu adalah panjar dari kontrak show yang batal. Wallahu a’lam.

Kesan Santai tidak terlihat pada Vitalia Shesa di acara tersebut. Model yang mendapat Honda jazz dan sejumlah uang dari ahmad fathonah ini bahasa tubuhnya terlihat tegang dan kurang nyaman. Ketika diberikan kesempatan untuk berbicara, vitalia tidak menjelaskan alasan pemberian dana tersebut selain alasan kedekatan dengan mas ahmad yang sangat baik kepadanya dan anak -anaknya, meskipun kenalnya belum lama. Vitalia bahkan menangis menjelaskan bahwa mobilnya sudah disita, dan bahkan uang yang sudah habis dipakainya juga diminta KPK. 5 ipad yang diberikan sudah dijualnya sebelum fathonah tersangka. Bahkan vitalia mengeluarkan pernyataan dengan nada menangis bahwa dia berjanji mengembalikan semua dana tersebut, tapi mau bagaimana kendaraan dan rumahnya sudah tidak ada. Entah bagian tubuh mana yang harus dijualnya untuk mengembalikan uang yang sudah jadi daging itu.

Sungguh kasihan Vitalia Shesa, setelah menikmati keuntungan sesaat harus menderita. Kasihan wanita cantik ini, tetapi tentu lebih kasihan seluruh rakyat indonesia yang menjadi korban dari kasus korupsi ini.

 
Kompasiana adalah Media Warga. Setiap berita/opini di Kompasiana menjadi tanggung jawab Penulis.
Siapa yang menilai tulisan ini?
    -
Processing data ..
Tulis Tanggapan Anda
Guest User


HEADLINE ARTICLES

Bertemu Dua Pustakawan Berprestasi Terbaik …

Gapey Sandy | | 30 October 2014 | 17:18

Asiknya Berbagi Cerita Wisata di Kompasiana …

Agoeng Widodo | | 30 October 2014 | 15:40

[YOGYAKARTA] Daftar Online Nangkring bersama …

Kompasiana | | 02 October 2014 | 11:06

Paling Tidak Inilah Kenapa Orangutan …

Petrus Kanisius | | 30 October 2014 | 14:40

Inilah Daftar Narasumber yang Siap Beraksi …

Kompasiana | | 20 October 2014 | 15:40


TRENDING ARTICLES

Pramono Anung Menjadi Satu-satunya Anggota …

Sang Pujangga | 4 jam lalu

Mba, Pengungsi Sinabung Tak Butuh …

Rizal Amri | 7 jam lalu

Muhammad Arsyad Tukang Sate Luar Biasa, Maka …

Opa Jappy | 10 jam lalu

DPR Memalukan dan Menjijikan Kabinet Kerja …

Sang Pujangga | 10 jam lalu

Pemerintahan Para Saudagar …

Isk_harun | 10 jam lalu


HIGHLIGHT

Pengalaman Belajar Sosiologi Bersama Pak …

Rachel Firlia | 8 jam lalu

Rokok atau Calon Istri? …

Gusti Ayu Putu Resk... | 8 jam lalu

Dampak Moratorium PNS …

Kadir Ruslan | 8 jam lalu

Membudayakan Menilik Orang Bukan Dari …

Wisnu Aj | 8 jam lalu

Hilangnya Kodok Pak Lurah …

Muhammad Nasrul Dj | 8 jam lalu

Subscribe and Follow Kompasiana: