Back to Kompasiana
Artikel

Hukum

Sang Musafir

Pengembara di Dunia Maya

Inilah Alasan PKS Tak Mengajukan Pra Peradilan

OPINI | 11 May 2013 | 21:28 Dibaca: 902   Komentar: 6   0

Kehebohan melanda negeri ini saat pemberitaan media menyebutkan ada upaya perlawanan PKS kepada pihak KPK yang ingin menyita mobil yang diduga hasil pencucian uang. Menurut Wasekjen PKS, Fahri Hamzah, yang dipermasalahkan bukanlah hak KPK untuk menyita barang, namun tingkah penyidik KPK yang tidak prosedural, melabrak tata beracara dalam proses penyitaan.

Juru bicara KPK, Johan Budi, sudah berkali-kali menantang PKS untuk mengajukan gugatan praperadilan apabila merasa ada aturan yang dilanggar KPK. Orang-orang ICW senada dengan Johan Budi.

Namun, mengapa akhirnya PKS tidak mengajukan praperadilan kepada KPK, malahan mengadukan hal ini ke Polri?

Diskusi di Apa Kabar Indonesia malam ini (11/5) akhirnya menjelaskan mengapa PKS mengambil langkah hukum demikian.

Dalam pernyataannya Fahri Hamzah mengatakan bahwa urusan hukum LHI sudah diserahkan sepenuhnya kepada tim kuasa hukum, PKS tak akan ikut campur dalam urusan ini. Adapun kejadian penyitaan mobil yang ikut melibatkan PKS, adalah semata-mata karena penyitaan tersebut dilakukan di dalam lingkungan rumah tangga PKS. Cara-cara yang melabrak tata beracara penyitaan, yang disebut sebagai cara preman oleh Fahri Hamzah, menimbulkan kejadian yang tidak menyenangkan terhadap PKS. Sehingga PKS melaporkan oknum KPK tersebut ke kepolisian.

Gugatan praperadilan lebih tepat jika dilakukan oleh tim kuasa hukum LHI, sehingga hal ini bukan urusan PKS lagi. Urusan PKS adalah tindakan tidak menyenangkan yang dilakukan oleh oknum penyidik KPK.

Tags:

 
Kompasiana adalah Media Warga. Setiap berita/opini di Kompasiana menjadi tanggung jawab Penulis.
Siapa yang menilai tulisan ini?
    -
Processing data ..
Tulis Tanggapan Anda
Guest User


HEADLINE ARTICLES

“Bajaj” Kini Tak Hanya Bajaj, …

Hazmi Srondol | | 19 September 2014 | 20:47

Ekonomi Kemaritiman Jokowi-JK, Peluang bagi …

Munir A.s | | 19 September 2014 | 20:48

Bedah Buku “38 Wanita Indonesia Bisa“ di …

Gaganawati | | 19 September 2014 | 20:22

Kiat Manjakan Istri agar Bangga pada …

Mas Ukik | | 19 September 2014 | 20:36

Rekomendasikan Nominasi “Kompasiana …

Kompasiana | | 10 September 2014 | 07:02


TRENDING ARTICLES

ISIS Tak Berani Menyentuh Perusahaan yang …

Andi Firmansyah | 9 jam lalu

Mencoba Rasa Makanan yang Berbeda, Coba Ini …

Ryu Kiseki | 10 jam lalu

Fatin, Akankah Go Internasional? …

Orang Mars | 10 jam lalu

Timnas U23 sebagai Ajang Taruhan… …

Muhidin Pakguru | 13 jam lalu

Wajar, Walau Menang Atas Malaysia, Peringkat …

Achmad Suwefi | 15 jam lalu


HIGHLIGHT

Kini Giliran Sepakbola Wanita Papua yang …

Djarwopapua | 8 jam lalu

Andromax Z, Gw Banget! …

Denny Sindi Pratama | 8 jam lalu

Wow! Perusahaan yang Enggak Mau Daftarin …

Mawalu | 8 jam lalu

Tidak Rasional Mengakui Jokowi-Jk Menang …

Muhibbuddin Abdulmu... | 8 jam lalu

Surat Dari Anak Petani untuk Bupati Sinjai …

Damang Averroes Al-... | 8 jam lalu

Subscribe and Follow Kompasiana: