Back to Kompasiana
Artikel

Hukum

Nasrulloh Mu

Hidup mu bukan untuk mu, tapi untuk yang Maha Hidup. Anak Kampung Yang Tinggal Di selengkapnya

KPK Kesulitan Melacak Harta LHI?

OPINI | 02 May 2013 | 20:20 Dibaca: 731   Komentar: 20   4

Sampai 1 Mei 2013, belum terdengar KPK berhasil menyita harta LHI yang berkaitan dengan dugaan suap impor sapi. Padahal sudah hampir 3 bulan LHI ditetapkan sebagai tersangka pidana pencucian uang.

Berbeda dengan Ahmad Fatonah, KPK langsung bisa menyita beberapa mobil mewah. Padahal jeda waktu penetapan tersangka pidana pencucian uang AF dengan LHI tidak terlalu lama.

Mungkin ini sebuah indikasi bahwa KPK mengalami kesulitan untuk membuktikan keterlibatan LHI?

Beberapa harta yang sudah teridentifikasi, seperti tanah di condet, ternyata diperoleh sekitar tahun 2010-2011. Padahal pertemuan LHI dengan Indoguna baru terjadi tanggal 28 Des 2012.

Mobil Toyota Prado, ternyata milik Jazuli Juwaini yang dijual ke AF, hal ini terjadi sebelum pertemuan LHI dengan Indoguna.

KPK pun pernah kecele, ketika akan menyita deposit box milik LHI disebuah bank, ternyata isinya kosong melongpong.

Biasanya untuk mengidentifikasikan harta seseorang, KPK cukup memanggil keluarganya saja. Namun untuk Lhi, KPK harus memeriksa bendahara umum PKS untuk memilah mana harta LHI dan mana harta partai.

Sekarang kita tinggal menunggu harta LHI yang sedang dilacak KPK, yaitu mobil Toyota Cruiser. KPK merasa yakin ini ada kaitannya dengan dugaan suap impor sapi, karena dari sadapan telpon, bos Indoguna pernah bertanya soal mobil ini. Pertanyaannya,”apakah mobil ini enak digunakan ?” saat LHI sedang safari PKS di Lampung.

Untuk melacak mobil ini, KPK harus memeriksa seorang pengacara, yang diduga mengetahui keberadaan mobil ini.

Begitulah sekelumit liku-liku mencari harta LHI oleh KPK, cukup menyulitkan dan merepotkan juga.

Mengapa pelacakan ini sangat penting? Karena tuduhannya suap tetapi tidak ada aliran uang atau materi lainnya dari Indoguna ke LHI. Yang ada semua aliran uang dan materi berakhir hanya sampai ke AF.

Tags:

 
Kompasiana adalah Media Warga. Setiap berita/opini di Kompasiana menjadi tanggung jawab Penulis.
Siapa yang menilai tulisan ini?
    -
Processing data ..
Tulis Tanggapan Anda
Guest User


HEADLINE ARTICLES

Johannes Karundeng Mengajari Kami Mencintai …

Nanang Diyanto | | 21 September 2014 | 15:45

Kompasianers Jadi Cantik, Siapa Takut? …

Maria Margaretha | | 21 September 2014 | 16:51

Kaizen dan Abad Indonesia …

Indra Sastrawat | | 21 September 2014 | 15:38

Kucing Oh Kucing …

Malatris | | 21 September 2014 | 16:00

[Daftar Online] Nobar Film “Tabula …

Kompasiana | | 21 September 2014 | 10:33


TRENDING ARTICLES

Pak SBY, Presiden RI dengan Kemampuan Bahasa …

Samandayu | 17 jam lalu

Setelah Ahok, Prabowo Ditinggal PPP dan PAN, …

Ninoy N Karundeng | 18 jam lalu

Australia Siaga Penuh …

Tjiptadinata Effend... | 18 jam lalu

MK Setuju Sikap Gerindra yang Akan …

Galaxi2014 | 20 jam lalu

Ini Tanggapan Pelatih Valencia B tentang …

Djarwopapua | 20 September 2014 16:34


HIGHLIGHT

Kepoisme Itu Paham? Pilihan Sikap? Atau …

Christian Kelvianto | 8 jam lalu

Seraut nan Utuh …

Eko Kriswanto | 8 jam lalu

Ketika Lampard Mencetak Gol ke Gawang …

Djarwopapua | 8 jam lalu

Lampard Pecundangi Mourinho …

Iswanto Junior | 8 jam lalu

Cinta dalam Bingkai Foto …

Cuzzy Fitriyani | 8 jam lalu

Subscribe and Follow Kompasiana: