Back to Kompasiana
Artikel

Hukum

Anti Formalisasi Syariah Berarti Liberal?

OPINI | 19 April 2013 | 08:43 Dibaca: 342   Komentar: 49   2

Di Kompasiana saya banyak memiliki teman-teman yang benar-benar mengenyangkan ‘perut’  dan melonggarkan simpul-simpul keanekaan.

Keanekaan tersebut bisa berasal dari banyak hal, salah satunya menafsirkan keinginan sebagian ummat islam untuk dapat menegakkan syariah islam  di bumi pertiwi ini sebagai manifestasi ketundukan manusia terhadap hukum-hukum berkehidupan yang berkesesuaian dengan Islam. Dan seperti sebuah tawaran selalu berakhir akan adanya pilihan untuk menentukan mana yang akan diambil.

Jawabannya memang memberikan kesan adanya polarisasi; membelah menjadi dua kubu.

Kubu pertama menolak dan kubu kedua menginginkan tegaknya syariah Islam. Kaum kaffir (non islam) bukannya berarti serta merta menolak karena beberapa kali saya berdiskusi off air dan online ada keinginan mereka (non islam) untuk dapat juga hidup dinegara berlafadzkan dan bersendikan syara’.

Yang menolak pun ternyata tidak juga berarti menafikan Islam sebagai sebuah last standing untuk kesemrawutan kekinian dunia dan ujug-ujug mendeklarasikan dirinya sebagai anti syariat atau luas dikenal sebagai SEPILIS. Mereka yang menolak jenis ini cenderung lebih melihat marhalah atau fase yang mesti bergulir secara alamiah. Sehingga resistensi manusia terhadap formalisasi syariah lebih minim dan lebih civilized.

Sedangkan yang menolak dalam wujud lain adalah mereka yang dengan serta merta menyatakan Islam laksana sebuah baju yang sempit jika dipaksakan menjadi landasan hukum wajib untuk kebernegaraan. Mereka klaim bahwa demokrasi jauh lebih baik dan pantas disandang sebagai hukum formal bagi bernegara. Dan mereka ini islam!

Sekarang anda dimana berada? Menolak versi pertama. Karena ketawadhu’an dan melihat proses ini masih bergerak. Atau anda berada pada posisi melihat islam sebagai sebuah sistim usang (obsolete system) atau sebuah sistim yang sudah bertajuk telah layak dimusiumkan.

Judul ini saya pilih karena memang berlatarbelakang adanya tuntutan untuk memilih. Pilihlah!

(dilatarbelakangi oleh artikel yang ‘genit’ dari Dab Baskoro dan artikel ‘over cooked’ dari Sutan Paguci)

Tags:

 
Kompasiana adalah Media Warga. Setiap berita/opini di Kompasiana menjadi tanggung jawab Penulis.
Siapa yang menilai tulisan ini?
    -
Processing data ..
Tulis Tanggapan Anda
Guest User


HEADLINE ARTICLES

Manajemen Mudik …

Farida Chandra | | 25 July 2014 | 14:25

Quo Vadis Jakarta Baru? …

Shendy Adam | | 25 July 2014 | 14:41

Sensasi Rafting di Kali Oyo Gunungkidul …

Tri Lokon | | 25 July 2014 | 15:27

Keras, Tegas dan Tajam Suara Politik di …

Hendrik Riyanto | | 25 July 2014 | 12:45

Ikuti Lomba Resensi Buku Tanoto Foundation! …

Kompasiana | | 11 July 2014 | 16:12


TRENDING ARTICLES

Dilema MK …

Akhmad Yunianto | 11 jam lalu

Kunjungan Clinton ke Aceh, Misi Kemanusiaan …

Rafli Hasan | 15 jam lalu

Demokrasi ala SBY Jadi Perhatian Pakar Dunia …

Solehuddin Dori | 15 jam lalu

Kebijakan Obama yang Bikin Ciut Nyali Orang …

Andi Firmansyah | 16 jam lalu

Mengapa Harus Jokowi yang Terpilih? …

Ryan Perdana | 17 jam lalu

Ingin menyampaikan pertanyaan, saran atau keluhan?

Subscribe and Follow Kompasiana: