Back to Kompasiana
Artikel

Hukum

Joko Lelono

I am a realist as well as an idealist, and I think that it is selengkapnya

Memiskinkan Koruptor dan Bukti Pemiskinan

OPINI | 05 April 2013 | 09:09 Dibaca: 230   Komentar: 0   0

Mendengar kata koruptor membuat emosi mendidih. Bagaimana tidak seorang koruptor bisa-bisanya bersenang-senang, membeli rumah disana sini, beli barang-barang mewah dan plesiran ke luar negeri, padahal dana yang dipergunakan itu adalah uang rakyat, uang mereka-mereka yang harus membanting tulang untuk mencari sesuap nasi. Sungguh tidak bisa dibayangkan, bagaimana seorang koruptor bisa berbahagia dengan uang yang seharusnya bukan miliknya sedangkan banyak masyarakat yang miskin, dan untuk bisa bertahan hidup pun cukup sulit.

Selain itu para koruptor juga telah memiskinkan Indonesia, dana yang seharusnya milik negara dan dipergunakan seutuhnya oleh rakyat malah dinikmati sendiri beserta keluarga. Sungguh sudah tidak ada moral dihati para koruptor-koruptor ini.

Acungkan jempol buat KPK yang sudah berusaha meningkatkan kinerjanya dengan memburu para koruptor, adanya tindakan KPK dalam “memiskinkan” koruptor merupakan tindakan yang tepat. Sehingga memberikan pelajaran bagi para pelaku korupsi. Dengan cara ini semoga para koruptor berfikir dua kali untuk melakukan tindakan korupsi.

Selanjutnya setelah KPK memiskinkan para koruptor, harapannya uang yang telah disita dari para koruptor ini dipergunakan untuk kepentingan masyarakat sehingga apa yang pernah dituliskan “dari rakyat, oleh rakyat dan untuk rakyat” ini benar-benar terlaksana, apa yang menjadi milik rakyat ini dikembalikan kepada rakyat. Uang yang telah disita dari para koruptor bisa diwujudkan dalam bentuk sebuah lembaga sosial yang mewadahi orang-orang yang tidak mampu agar mendapatkan pendidikan atau keterampilan sehingga kualitas sumber daya manusia di Indonesia menjadi lebih baik. Dengan kebijakan ini maka, ada dua keuntungan yang diperoleh yakni mengurangi bahaya laten korupsi dan menunjukkan bukti pemiskinan yang telah dilakukan kepada para koruptor.

Tags:

 
Kompasiana adalah Media Warga. Setiap berita/opini di Kompasiana menjadi tanggung jawab Penulis.
Siapa yang menilai tulisan ini?
    -
Processing data ..
Tulis Tanggapan Anda
Guest User


HEADLINE ARTICLES

Nangkring Bareng Pertamina …

Maria Margaretha | | 29 August 2014 | 23:37

BBM Naik Kenapa Takut? …

Mike Reyssent | | 30 August 2014 | 00:43

5 Polusi Rumah yang berbahaya selain Rokok …

Hendrik Riyanto | | 30 August 2014 | 04:53

Jokowi-JK Berhentilah Berharap Tambahan …

Win Winarto | | 29 August 2014 | 22:16

Blog Competition Smartfren: Andromax yang …

Kompasiana | | 18 August 2014 | 20:22


TRENDING ARTICLES

Jogja Terhina, France Tidak Perlu Minta Maaf …

Nasakti On | 9 jam lalu

Rising Star Indonesia, ‘Ternoda’ …

Samandayu | 9 jam lalu

Yogya, Kamar Kos, dan Segarnya Es Krim Rujak …

Wahyuni Susilowati | 13 jam lalu

Doa untuk Mas Vik …

Aiman Witjaksono | 16 jam lalu

Kejadian di SPBU yang Bikin Emosi… …

Ryan M. | 20 jam lalu


HIGHLIGHT

London in a Day on Foot …

Fillia Damai R | 8 jam lalu

Jogja Miskin, Bodoh, Tolol dan Tak …

Erda Rindrasih | 8 jam lalu

Mengintip Sekelumit Catatan Umar Kayam …

G | 9 jam lalu

5 Polusi Rumah yang berbahaya selain Rokok …

Hendrik Riyanto | 9 jam lalu

Tentang Mengusahakan Jodoh …

Adin_noel | 11 jam lalu

Subscribe and Follow Kompasiana: