Back to Kompasiana
Artikel

Hukum

Mengapa Elite PKS Selalu Berprasangka Buruk kepada KPK?

OPINI | 27 March 2013 | 04:25 Dibaca: 228   Komentar: 6   0

SEMARANG, E. SUDARYANTO | Para elite PKS seharusnya lebih berhati-hati dalam menanggapi kasus hukum yang menimpa mantan Presidennya, Luthfi Hasan Ishaaq.

Seperti yang diberitakan media, setelah ditetapkan sebagai tersangka kasus suap impor daging sapi, KPK menjerat Luthfi sebagai tersangka kasus pencucian uang / TPPU.

Menanggapi hal itu, Wasekjen PKS Mahfudz Siddiq menuding KPK sedang “menggoreng-goreng” kasus Luthfi (detiknews 26/03/2013). Sementara dulu, Anis Matta (Presiden PKS yang baru), juga pernah berkomentar sinis, tentang adanya skenario tertentu dalam penetapan Luthfi sebagai tersangka kasus suap impor daging sapi.

Entah apa maksud dan tujuan pernyataan pak Mahfudz saat itu, yang pasti tudingan negatif elite PKS terhadap KPK seperti tersebut di atas, mungkin akan membuat publik bertanya-tanya: “ada apa dengan PKS? Mengapa para elitenya begitu gusar dan tak rela atas penetapan mantan Presidennya sebagai tersangka kasus suap dan pencucian uang?”

“Adakah kaitan eksklusif antara kasus yang menjerat pak Luthfi dengan PKS sebagai partai politik, sehingga partai merasa perlu mengusik KPK dengan pernyataan-pernyataan sinis seperti tersebut di atas?”

Karena, jika benar PKS telah menyerahkan sepenuhnya advokasi kasus yang menimpa Luthfi kepada tim pengacara yang sudah ditunjuk, bukankah sebaiknya PKS membiarkan mereka yang menanggapi apa saja yang dilakukan dan ditetapkam KPK atas kader elitenya itu? **ES-260313**

 
Kompasiana adalah Media Warga. Setiap berita/opini di Kompasiana menjadi tanggung jawab Penulis.
Siapa yang menilai tulisan ini?
    -
Processing data ..
Tulis Tanggapan Anda
Guest User


HEADLINE ARTICLES

[Pileg] Pertarungan antar “Kontraktor …

Syukri Muhammad Syu... | | 23 April 2014 | 22:57

Pengalaman Jadi Pengamen Pada 1968 – 2013 …

Mas Ukik | | 23 April 2014 | 21:14

Ini yang Penting Diperjelas sebelum Menikah …

Ellen Maringka | | 23 April 2014 | 13:06

Bumiku Sayang, Bumiku Malang …

Puri Areta | | 23 April 2014 | 16:46

Kompasiana Menjadi Sorotan Pers Dunia …

Nurul | | 22 April 2014 | 19:06


TRENDING ARTICLES

Hotma Paris Hutapea dan Lydia Freyani …

Zal Adri | 15 jam lalu

Jokowi, Prabowo, dan Kurusetra Internet …

Yusran Darmawan | 17 jam lalu

Wuih.. Pedofilia Internasional Ternyata …

Ethan Hunt | 17 jam lalu

Bukan Hanya BCA yang Menggelapkan Pajak …

Pakde Kartono | 18 jam lalu

Kasus Hadi Poernomo, Siapa Penumpang …

Sutomo Paguci | 19 jam lalu

Ingin menyampaikan pertanyaan, saran atau keluhan?

Subscribe and Follow Kompasiana: