Back to Kompasiana
Artikel

Hukum

Ajinatha

Kaum Proletar buruh para Kapitalis yang kebetulan saja hobby menulis..

“Pasukan Siluman” Dilapas Cebongan

OPINI | 24 March 2013 | 23:19 Dibaca: 1338   Komentar: 0   3

Dengan sangat mudah “Pasukan Siluman” menghabisi empat nyawa di Lapas Kelas IIB Cebongan, Sleman, Yogyakarta, tidak ada yang tahu siapa sebenarnya pasukan siluman ini. Adakah penyerangan oleh pasukan siluman ini bermotif balas dendam.? kalau itu pertanyaannya, tentu perlu tahu apa latar belakang dendamnya, apakah empat napi yang menjadi target dari pasukan siluman ini pernah melakukan pembunuhan juga sebelumnya.

Tapi apapun alasan dan latar belakang dari pembunuhan dilapas Cebongan ini sangatlah mencoreng penegakan hukum di Republik ini, apa lagi hal tersebut dilakukan didalam lapas yang nota bene dijaga secara ketat, dan tidak ada satu pihak pun boleh dengan semena-mena bisa masuk kedalam lapas, terlebih lagi melakukan pembunuhan didalam lapas. Aparat kepolisian tidak boleh tinggal diam, kejahatan ini harus diusut, sekali pun pada akhirnya akan mengarah pada satu korp angkatan, itu kalau memang hukum harus ditegakkan.

Mungkin masih segar dalam ingatan kita, bagaimana sekelompok pasukan bermotor yang secara sporadis mengobrak-abrik berbagai tempat nongkrong anak-anak muda di 7 Eleven, yang pada akhirnya juga menghilangkan nyawa orang lain yang tidak berdosa. Peristiwa ini juga dilatarbelakangi oleh dendam karena sebelumnya seorang klasi (kalau tidak salah) dikeroyok oleh sekelompok anak muda, namun sayangnya balas dendam ini tidak tepat sasaran, sehingga orang yang tidak bersalah harus menanggung akibatnya.

Apakah sebuah kekuasaan dan kekuatan itu harus diperlihatkan dengan cara-cara yang seperti itu, dan apakah dengan berada dalam sebuah kesatuan itu bisa bertindak semaunya, sehingga tidak lagi peduli dengan adanya kekuatan hukum yang berlaku di Republik ini. Atau jangan-jangan kita memang sudah tidak lagi menganggap bahwa hukum itu ada direpublik ini.

Kalau melihat kronologis dari peristiwa penembakan di lapas Cebongan, yogyakarta ini, ada kesamaan motif yang melatarbelakangi peristiwa ini, kalaulah penembakan tersebut dilakukan oleh preman atau teroris, sangat jauh kemungkinannya, ibarat jauh panggang dari api. Siapa pun peleku penembakan tersebut, aparat kepolisian harus dapat mengungkapnya, itu jika kepolisian masih ingin mempertaruhkan kredibilitasnya. Peristiwa penembakan dilapas ini adalah sebuah peristiwa yang baru kali ini terjadi, hal seperti itu hanya bisa dilakukan oleh kelompok orang yang merasa mempunyai kekuatan dan kekuasaan.

Sangat terang benderang siapa yang menjadi pelaku penembakan tersebut, masyarakat awam pun bisa menebak siapa pelakunya dan apa motif dibalik penembakan tersebut. Jangan ada satu kelompok pun di Republik ini yang ingin memamerkan kekuasaan dan kekuatannya, jangan teror masyarakat dengan kejahatan-kejahatan yang tidak berprikemanusiaan, hargailah hukum dinegara ini.

 
Kompasiana adalah Media Warga. Setiap berita/opini di Kompasiana menjadi tanggung jawab Penulis.
Siapa yang menilai tulisan ini?
    -
Processing data ..
Tulis Tanggapan Anda
Guest User


HEADLINE ARTICLES

(Foto Essai) Menyambut Presiden Baru …

Agung Han | | 20 October 2014 | 20:54

Menilai Pidato Kenegaraan Jokowi …

Ashwin Pulungan | | 21 October 2014 | 08:19

[PALU] Kompasiana Nangkring Bareng BKKBN di …

Kompasiana | | 01 October 2014 | 15:12

Najwa Shihab Jadi Menteri? She Is A Visual …

Winny Gunarti | | 21 October 2014 | 07:08

Ikuti Kompasiana-Bank Indonesia Blog …

Kompasiana | | 02 October 2014 | 10:39


TRENDING ARTICLES

20 Oktober yang Lucu, Unik dan Haru …

Alan Budiman | 4 jam lalu

Tangisan Salim Said & Jokowi’s …

Iwan Permadi | 6 jam lalu

Off to Jogja! …

Kilian Reil | 8 jam lalu

Antusiasme WNI di Jenewa Atas Pelantikan …

Hedi Priamajar | 11 jam lalu

Ini Kata Koran Malaysia Mengenai Jokowi …

Mustafa Kamal | 14 jam lalu


HIGHLIGHT

Sttt… Bos Kompasiana Beraksi di …

Dodi Mawardi | 7 jam lalu

Jika Kau Bukan Anak Raja, Juga Bukan Anak …

Mauliah Mulkin | 7 jam lalu

Me Time (Bukan) Waktunya Makan Mie! …

Hanisha Nugraha | 7 jam lalu

Kisah Setahun Jadi Kompasianer of the Year …

Yusran Darmawan | 7 jam lalu

Semoga Raffi-Gigi Tidak Lupa Hal Ini Setelah …

Giri Lumakto | 7 jam lalu

Subscribe and Follow Kompasiana: