Back to Kompasiana
Artikel

Hukum

Raja Haji

Sebuah Perjuangan Kecil Untuk Melahirkan Kepemimpinan Nasional Yang Cerdas, Intelektual, Filosof, Cendikiawan. Karena Kebangkitan Sebuah selengkapnya

Apakah Indonesia Negara Hukum?

OPINI | 11 January 2013 | 20:23 Dibaca: 325   Komentar: 0   0

Dizaman Orde Lama, Orang yang melawan Soekarno bisa saja dipenjara, dibunuh bahkan diperangi. Sementara Soekarno yang katanya melindungi komunis yang jelas-jelas bertentangan dengan hukum negara sila pertama ketuhanan yang masa esa, tidak mendapatkan hukuman.

Dizaman Orde Baru Soeharto keadaannya lebih kurang sama saja. Orang yang melawan titah eyang akan disingkirken. Kalimat disingkirken bisa saja dipenjara, dibunuh, diperangi, dizalimi hak-haknya dan sebagainya. Padahal perilaku rejim Soeharto yang jelas-jelas melanggar Undang-undang negara dengan melakukan korupsi, kolusi dan nepotisme dianggap biasa saja.

Sumber: http://tajdid.blogdetik.com/2013/01/11/indonesia-bukan-negara-hukum/

Maka muncullah nama-nama tokoh yang dihukum karena melawan pemimpin, walaupun secara hukum dan undang-undang negara yang mengamalkan konsep trias politica belum dibuktikan bersalah oleh yudikatif.

Lihatlah Natsir, Hamka, Deliar Noer, AM. Fatwa dan sederetan tokoh yang tidak berdosa lainnya tetapi disiksa hanya karena melawan “Titah Baginda”. Walaupun tidak satu pun keputusan hakim yang mengatakan mereka bersalah.

Saat ini lihatlah para koruptor uang warganegara yang jumlahnya Milyaran hingga Triliyunan hanya dihukum penjara 4,5 Tahun tolak masa tahanan dan sebagainya. Cuba dibandingkan dengan AM Fatwa dll. yang melawan eyang dipenjara selama 18 tahun lamanya.

Masalahnya, betulkan RI itu negara hukum atau hanyalah negara pemimpin. Walaupun pemimpin bukanlah pemilik negara karena ia hanya pekerja sementara –sampai berhenti, pensiun atau mati-,  yang digaji dari uang warganegara untuk melakukan tugas, wewenang dan kewajipan mereka, namun orang yang melawan pemimpin lebih berat hukumannya dari orang yang melawan hukum negara.

Tags:

 
Kompasiana adalah Media Warga. Setiap berita/opini di Kompasiana menjadi tanggung jawab Penulis.
Siapa yang menilai tulisan ini?
    -
Processing data ..
Tulis Tanggapan Anda
Guest User


HEADLINE ARTICLES

Wukuf di Arafah Puncak Ibadah Haji …

Aljohan | | 02 October 2014 | 15:27

2 Oktober, Mari Populerkan Hari …

Khairunisa Maslichu... | | 02 October 2014 | 15:38

Kopi Tambora Warisan Belanda …

Ahyar Rosyidi Ros | | 02 October 2014 | 14:18

Membuat Photo Story …

Rizqa Lahuddin | | 02 October 2014 | 13:28

[DAFTAR ONLINE] Nangkring bersama Bank …

Kompasiana | | 02 October 2014 | 10:52


TRENDING ARTICLES

Ternyata, Anang Tidak Tahu Tugas dan Haknya …

Daniel H.t. | 2 jam lalu

“Saya Iptu Chandra Kurniawan, Anak Ibu …

Mba Adhe Retno Hudo... | 6 jam lalu

KMP: Lahirnya “Diktator …

Jimmy Haryanto | 7 jam lalu

Liverpool Dipecundangi Basel …

Mike Reyssent | 12 jam lalu

Merananya Fasilitas Bersama …

Agung Han | 12 jam lalu


HIGHLIGHT

Kenalkan Ini Batik Khas Bekasi …

Ahmad Syaikhu | 8 jam lalu

Pengembangan Migas Indonesia: Perlukah Peran …

Fahmi Idris | 8 jam lalu

Ka’bah dan Haji Itu Arafah …

Rini Nainggolan | 8 jam lalu

Celana Dalam Anti Grepe-grepe …

Mawalu | 8 jam lalu

Bioskop Buaran Tinggal Kenangan …

Rolas Tri Ganda | 8 jam lalu

Subscribe and Follow Kompasiana: