Back to Kompasiana
Artikel

Hukum

Lanka Asmar

Aktifitas sebagai Hakim dan Dosen. (www.profil-lanka.blogspot.com)

Pengadilan Agama Tidak Sama dengan Kementerian Agama

OPINI | 22 May 2012 | 18:26 Dibaca: 355   Komentar: 0   0

13376681841156709083

Pada tahun 1998 bergulir reformasi, yang mengakibatkan jatuhnya rezim Suharto. Dalam sejarah sistem hukum juga terjadi reformasi, diantaranya lahir Undang-undang Nomor 35 Tahun 1999 tentang one roof system semua peradilan (Pengadilan Negeri, Pengadilan Agama, Pengadilan Tata Usaha Negara dan Pengadilan Militer). Puncaknya pada tahun 2004, berdasarkan Undang-undang Nomor 4 Tahun 2004 seluruh peradilan secara administrasi, organisasi dan finansial berada di bawah naungan Mahkamah Agung RI.

Pengadilan Agama dulunya berada di bawah Departemen Agama, namun semenjak tahun 2004 Pengadilan Agama telah beralih ke Mahkamah Agung RI.  Karena secara ketatanegaraan Pengadilan Agama dan Departemen Agama juga berbeda. Pengadilan Agama merupakan bagian dari yudikatif dan Departemen Agama merupakan bagian dari Eksekutif dibawah Presiden. Di Pengadilan Agama juga terdapat struktur organisasi yang terdiri dari ( Ketua Pengadilan, Wakil Ketua Pengadilan, Hakim, Panitera dan Jurusita).

Namun setelah berjalan selama 8 tahun, masih ada anggapan bahwa Pengadilan Agama sama dengan Departemen Agama dan KUA. Padahal fungsi Pengadilan Agama dan Departemen Agama berbeda. Tentunya hal ini perlu diluruskan secara bersama.

Usia Pengadilan Agama pun sudah hampir 130 tahun lihat (http://www.badilag.net/home/315-berita-kegiatan/11089-menengok-persiapan-peringatan-130-tahun-peradilan-agama-225.html). Dibandingkan dengan kelahiran Departemen Agama yang lahir tanggal 3 Januari 1946.  Tentunya secara historis Pengadilan Agama juga lebih tua dari Departemen Agama.

Saat ini peran Pengadilan Agama juga mulai diperhitungkan, sehingga tidak identik dengan Pengadilan cerai, namun kewenangan Pengadilan Agama juga telah bertambah dengan Ekonomi Syariah dan di Aceh berlaku Jinayah (pidana Islam).

Oleh sebab itu, marilah kita meluruskan fakta ini. Agar tidak salah dalam membedakan antara Pengadilan Agama dengan Departemen Agama.

 
Kompasiana adalah Media Warga. Setiap berita/opini di Kompasiana menjadi tanggung jawab Penulis.
Siapa yang menilai tulisan ini?
    -
Processing data ..
Tulis Tanggapan Anda
Guest User


HEADLINE ARTICLES

Belajar Tertib Anak-anak Jepang di Taman …

Weedy Koshino | | 01 September 2014 | 14:02

Karet Loom Bands Picu Kanker …

Isti | | 01 September 2014 | 20:48

Manajemen Pergerakan dan Arah Perjuangan …

Jamesallan Rarung | | 01 September 2014 | 22:12

Florence …

Rahab Ganendra | | 01 September 2014 | 19:09

9 Kompasianer Bicara Pramuka …

Kompasiana | | 01 September 2014 | 13:48


TRENDING ARTICLES

Pak Jokowi, Saya Jenuh Bernegara …

Felix | 11 jam lalu

Dilarang Parkir Kecuali Petugas …

Teberatu | 12 jam lalu

Ini Kata Rieke Dyah Pitaloka …

Uci Junaedi | 12 jam lalu

Ini Pilihan Jokowi tentang Harga BBM …

Be. Setiawan | 13 jam lalu

Ahok Dukung, Pasti Menang …

Pakfigo Saja | 15 jam lalu


HIGHLIGHT

Walikota Kota Bogor Bima Arya Sugiarto …

Hakeem Elfaisal | 8 jam lalu

Guru (di) Indonesia …

Inne Ria Abidin | 8 jam lalu

“Remember Me” …

Ruby Astari | 8 jam lalu

Subsidi BBM: Menguntungkan atau Malah …

Ian Wong | 9 jam lalu

Dua Oknum Anggota POLRI Terancam Hukum …

Inne Ria Abidin | 9 jam lalu

Subscribe and Follow Kompasiana: