Back to Kompasiana
Artikel

Hukum

Visum Membuktikan Dia Bukanlah Korban Perkosaan

REP | 26 May 2011 | 11:27 Dibaca: 1167   Komentar: 10   2

Seorang wanita berumur 21 tahun datang ke SMF Obstetri dan Ginekologi rumah sakit tempat kami menuntut ilmu beberapa tahun lalu. Ia datang dengan diantar oleh kedua orangtuanya. Seorang dokter Sp.OG bergelar konsulen, setelah melakukan anamnesa lalu terjun denganku ke tempat tidur pasien berbaring. Kemudian memeriksa detail seperti yang diharapkan oleh keluarga dan permintaan penyidik terhadap pengaduan pemerkosaan terhadap miss.X ini.

Dokter Sp.OG (K) ini melihatkan padaku bagaimana caranya melakukan visum terhadap korban. Aku mengangguk memberi jawaban yang dilontarkan lewat matanya. Ia menanyakan padaku apakah aku bisa menyimpulkan visum ini atau tidak. Aku tersenyum dan kemudian mengangguk. Tidak susah melakukan visum untuk membuktikan korban benar mengalami pemerkosaan atau tidak.

Surat visum kemudian diisi segera, berdasarkan apa yang kami lihat dan kami dapatkan. Berdasarkan keterangan pasien yang kami visum ia mengaku bahwa ia diperkosa oleh orang yang tidak bertanggung jawab 3 hari yang lalu. Namun kami tidak menemukan yang dikatakannya adalah satu kebenaran, semuanya kami kembalikan ke penyidik berwenang.

Mengungkapkan kejahatan kesusilaan sering sulit dilakukan karena sulit mencari saksi mata, namun melalui mata sang ahli baik di TKP ataupun pada fisik dan vagina korban akan ditemukan bukti yang sesungguhnya.

Seseorang tidak bisa menudah seenaknya, mengaku menjadi korban pemerkosaan lalu meminta sang pelaku bertanggung jawab seperti halnya dalam kasus ini. Dari visum tidak ditemukan adanya tanda-tanda perlawanan ataupun tanda kekerasan. Sedangkan dari hymen atau selaput dara tampak bahwa terdapat jaringan ikat tanda penyembuhan yang biasanya ditemukan kurang lebih satu minggu setelah kejadian. Arah robekan selaput dara juga tidak menunjukkan bahwa ia mengalami pemerkosaan.

Setelah pasien dan keluarganya beranjak dari ruangan, dokter Sp.Og (K) yang melakukan visum menerangkan kepada para dokter muda prihal visum itu. Dan kami sepakat menyimpulkan bahwa pasien bukanlah mengalami perkosaan melainkan melakukannya atas dasar suka sama suka dan mau menuntut sang pria dengan motif tertentu. Pembicaraan itu hanya berakhir di meja diskusi untuk menjadi bahan pelajaran dan pengalaman bagi kami.

 
Kompasiana adalah Media Warga. Setiap berita/opini di Kompasiana menjadi tanggung jawab Penulis.
Siapa yang menilai tulisan ini?
    -
Processing data ..
Tulis Tanggapan Anda
Guest User


HEADLINE ARTICLES

Melihat Lagi Fenomena Jokowi di Bentara …

Hendra Wardhana | | 25 October 2014 | 05:13

Bertualang dalam Lukisan Affandi …

Yasmin Shabrina | | 25 October 2014 | 07:50

Ikuti Blog Competition “Aku dan …

Kompasiana | | 30 September 2014 | 20:15

Pengabdi …

Rahab Ganendra | | 24 October 2014 | 22:49

Ikuti Blog Competition dan Nangkring di IIBF …

Kompasiana | | 12 October 2014 | 18:25


TRENDING ARTICLES

Jokowi Bentuk Kabinet Senin dan Pembicaraan …

Ninoy N Karundeng | 4 jam lalu

Mejikuhibiniu: Perlukah Menghapal Itu? …

Ken Terate | 6 jam lalu

Kursi Gubernur Ahok dan Ambisi Mantan Napi …

Zulfikar Akbar | 9 jam lalu

Jangan Musuhi TVOne, Saya Suka Tendangan …

Erwin Alwazir | 10 jam lalu

Jokowi Ajak Sakit-sakit Dulu, Mulai dari …

Rahmad Agus Koto | 11 jam lalu


HIGHLIGHT

Cara Efektif Menghafal …

Masykur | 7 jam lalu

Sembilu Cinta …

Christian Kelvianto | 7 jam lalu

Pembunuhan Karakter Keprofesian Industri …

Vendy Hendrawan | 7 jam lalu

Seorang Perempuan di Pemakaman …

Arimbi Bimoseno | 7 jam lalu

Gayatri Si Anak Ajaib Yang Terbang Ke Negeri …

Birgaldo Sinaga | 8 jam lalu

Subscribe and Follow Kompasiana: