Back to Kompasiana
Artikel

Hukum

Kenzie

mencari penyegaran dalam segelas kopi

Merenung mencari arti “Keadilan”

OPINI | 03 April 2011 | 04:32 Dibaca: 1081   Komentar: 9   1

Saya bingung dan tidak megerti bagaimana memahami arti dari keadilan.  Apakah keadilan itu sama dengan apa yang selama ini diterapkan dalam dunia Peradilan kita? Apakah memang itu sudah menggambarkan rasa keadlian yang ada selama ini yang saya cari?

Bingung dan akhirnya saya merenung sendiri untuk memahami apakah itu keadilan. Dalam merenung saya mencoba mengambil suatu kesimpulan bahwa keadilan itu saya pahami pada diri sendiri. Kemudian saya bertanya kepada diri sendiri apakah saya sudah merasa adanya suatu keadilan pada diri sendiri? Namun saya juga berpikir kembali apakah kalau saya sudah merasa apa yang saya rasa itu suatu keadilan, bagi orang lain juga akan berpandangan yang sama tentang keadilan sesuai dengan apa yang saya pikirkan.

Kemudian saya bertanya kepada teman-teman tentang keadilan yang saya pahami menurut diri saya. Jawaban dari teman-teman yang saya tanya memberikan pandangan yang berbeda tentang keadilan dari sudut pandang mereka masing-masing.

Dengan demikian menjadi tambah membingungkan buat saya untuk dapat memahami suatu konsep tentang keadilan. Sehingga saya mengatakan Keadilan itu suatu yang relatif. Apakah benar Keadilan itu suatu yang relatif? Apakah Keadilan itu relatif dikarenakan masing-masing orang mempunyai pandangan dan pemahaman keadilan sendiri.

Plato, Aristoteles, Immanuel Kant, Hans Kelsen, Gustav Radbruch, John Locke, John Rawls, Notohamidjojo, dll memberikan suatu pengertian dan pemahaman tentang keadilan yang berbeda-beda. Dengan demikian semakin memberikan kebingungan kepada saya memahami apa itu keadilan.

Apakah benar “Keadilan” adalah sesuatu yang subjektif dan juga relatif tergantung dari sudut pandang kita masing-masing dalam menafsirkan arti dari Keadilan? Apakah keadilan adalah sesuatu yang Abstrak??

Bingung, itu yang terjadi pada saya dalam mencari makna Keadilan.

Tags:

 
Kompasiana adalah Media Warga. Setiap berita/opini di Kompasiana menjadi tanggung jawab Penulis.
Siapa yang menilai tulisan ini?
    -
Processing data ..
Tulis Tanggapan Anda
Guest User


HEADLINE ARTICLES

Masril Koto Bantah Pemberitaan di …

Muhammad Ridwan | | 23 September 2014 | 20:25

Nap a Latte untuk Produktivitas …

Andreas Prasadja | | 23 September 2014 | 22:43

‘86’ Hati-hati Melanggar Hukum Anda …

Sahroha Lumbanraja | | 24 September 2014 | 00:37

Banyak Laki- laki Indonesia Jadi Ayah Gagal …

Seneng Utami | | 24 September 2014 | 04:45

Ayo, Tunjukan Aksimu untuk Indonesia! …

Kompasiana | | 09 September 2014 | 16:24


TRENDING ARTICLES

Pelajaran dari Polemik Masril Koto …

Novaly Rushans | 3 jam lalu

Habis Sudah, Sok Jagonya Udar Pristono …

Opa Jappy | 11 jam lalu

Jangan Sampai Ada Kesan Anis Matta (PKS) …

Daniel H.t. | 11 jam lalu

Mengapa Ahok Ditolak FPI? …

Heri Purnomo | 14 jam lalu

Apa Salahnya Ahok, Dimusuhi oleh Sekelompok? …

Kwee Minglie | 15 jam lalu


HIGHLIGHT

Strategi Perang Lawan ISIS Ala SBY …

Solehuddin Dori | 8 jam lalu

Berat dan Ringan itu Relatif dalam Bekerja …

Eko Junaidi Salam | 8 jam lalu

Jika Sulit Memberi, Mari Berbagi …

Saumiman Saud | 8 jam lalu

Jadwal 16 Besar Asian Games 2014 …

Abd. Ghofar Al Amin | 8 jam lalu

Derita Hidup di Negeri Orang …

Usi Saba Kota | 8 jam lalu

Subscribe and Follow Kompasiana: